MENU

Bangun Ekosistem Kewirausahaan Pertanian, Kementan Ajak Petani Muda dan Pemda Berbagai Daerah Belajar ke Pacitan

Februari 3, 2024 |

PACITAN – Dalam rangka membuka wawasan dan mengembangkan program Youth Enterpreneur and Employment Services (YESS) , Kementerian Pertanian mengajak puluhan Petani Muda dan Pemerintah Daerah dari berbagai wilayah untuk melakukan studi banding pelaksanakaan program YESS ke Pacitan.

Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengatakan, kemajuan pertanian disuatu daerah sangat ditentukan oleh kebijakan pemerintah daerah.

Oleh sebab itu, Mentan berharap pemerintah daerah memiliki komitmen yang sama untuk memajukan pertanian di wilayah masing-masing.

Sementara Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi, menegaskan jika masa depan pertanian berada di pundak generasi muda saat ini.

“Oleh karena itu, Kementerian Pertanian selalu mengimbau para SDM pertanian, khususnya petani muda, untuk terus menambah pengetahuan dan kemampuan. Salah satunya melalui program YESS,” tutur Dedi.

Sementara Project Manager NPMU YESS program, Inneke Kusumawati, menjelaskan jika Pacitan dipilih sebagai wilayah studi banding karena dinilai menjadi salah satu wilayah pelaksana program YESS yang berhasil

“Pacitan merupakan salah satu wilayah existing program YESS yang saat evaluasi dinilai menjadi wilayah yang berhasil, karena mampu menumbuh kembangkan koperasi petani milenial,” ujarnya.

Dalam pelaksanaan programnya, Inneke juga memuji bagaimana sinergi multistakeholder yang terbentuk di dalamnya. Sehingga memberikan kepercayaan kepada para anak muda untuk mereka berkelompok dan melembaga hingga terbentuk iklim kewirausahaan.

“Kita bisa melihat bagaimana kerjasama apik yang terbangun antara Kementerian Pertanian, dan jajaran Pemerintah daerah Kabupaten Pacitan seperti Bappeda, Dinas terkait, hingga para petani milenial. Ini yang kami harapkan dapat diadopsi oleh wilayah YESS dan calon wilayah YESS-Scalling Up Intervention (SI) lainnya,” tegasnya.

Ia menambahkan, sinergi multistakeholder ini penting dibangun, karena setelah intervensi program YESS ini selesai diharapkan dampaknya masih terus dapat dirasakan dan bahkan berkembang menjadi lebih baik.

“Di penghujung Juni 2025, kita akan closing Program, dan kami tidak ingin ini (Program YESS) menjadi proyek mangkrak, sehingga komitmen pemerintah daerah memang sangat diperlukan untuk mendorong tumbuhnya lembaga yang menaungi para penerima manfaat agar tidak tercerai berai dan dikuatkan dengan legalitas seperti Peraturan Gubernur atau SK Gubernur,” kata Inneke.

Sekretaris Daerah Kabupaten Pacitan, Heru Wiwoho, yang mewakili Bupati untuk menerima kunjungan studi banding, mengakui jika Program YESS merupakan program strategis yang dapat menekan angka pengangguran dan kemiskinan.

“Tercatat sebanyak 34% penduduk Pacitan terdiri dari pemuda yang berusia 17-39 tahun, sehingga di level ini sangat strategis untuk dilakukan intervensi program dengan harapan di masa depan pemuda Pacitan akan menjadi wirausahawan yang mampu menjadi pelopor perubahan dan tentunya dapat bersama-sama untuk menurunkan angka kemiskinan dan tentunya meningkatkan perekonomian,” jabarnya.

Selama pelaksanaan program YESS, diakui juga oleh Heru terjadi penurunan angka kemiskinan.

“Program YESS turut berkontribusi menurunkan angka kemiskinan sebesar 1.46% yaitu dari 15.11% di tahun 2021di menjadi 13.65% di tahun 2023 dan tentunya juga berkontribusi menurunkan tingkat pengangguran di Pacitan,” rinci Heru.

Ia berharap capaian tersebut dapat direplikasi oleh wilayah program YESS lainnya. Kegiatan dilanjutkan dengan sesi pemaparan keberhasilan Program YESS Wilayah Pacitan oleh perwakilan Bappeda, Dinas pertanian, dan Pengurus Koperasi Petani Milenial, serta diskusi dengan peserta.

Hermawan, selaku Kepala Unit Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (UPPM) Polbangtan Yogyakarta Magelang sekaligus koordinator rombongan peserta, mengatakan peserta yang turut dalam kegiatan ini sebanyak 100 orang yang terdiri dari para Direktur Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan), Manajer dan Calon Manajer PPIU (Provincial Project Implementation Unit), Koordinator dan Calon Koordinator DIT (Distric Implementation Team), serta Young Ambassador penerima dan calon Penerima Program YESS.

“Hadir juga Kepala Dinas Pertanian Gunung Kidul, Kabid Penyuluhan Distan Kabupaten Banyumas, Kabid Penyuluhan Distan Kabupaten Sleman, Kabid Penyuluhan Distan Kota Semarang, dan beberapa Petani Milenial Jawa Tengah dan DIY yang nantinya diproyeksikan menjadi wilayah YESS-SI di bawah koordinasi Polbangtan Yogyakarta Magelang dan juga calon wilayah YESS-SI lainnya,” imbuhnya. (hg)

KAMPUS MAGELANG
Jl. Magelang – Kopeng KM.7
Magelang, Jawa Tengah, Telp. (0293) 364188, Fax. (0293) 313032
Kotak Pos 152 , Kode Pos 56101
KAMPUS YOGYAKARTA
Jl. Kusumanegara No.2 Umbulharjo, Yogyakarta, No. Telp (0274) 373479, Fax. (0274) 375528, Kode Pos 55167
(0293) - 364188 / (0274) - 373479
(0293) – 313032 / (0274) - 375528
www.polbangtanyoma.ac.id
Jam layanan : Senin - Kamis, Jam 7.30 - 16.00 WIB
Jam layanan : Jumat, Jam 7.30 - 16.30 WIB
00128647
Hari Ini : 201
Kemarin : 905
Bulan Ini : 23074
Tahun Ini : 46168
Total : 128647
Sedang Online : 5
© Copyright 2024- POLBANGTANYOMA - All Rights Reserved
Translate »
magnifierchevron-downcross-circle